Pakar Media : Wartawan Lahir dari Suka- Dukanya Rakyat | MATAKITA.ID google-site-verification=iDZD_sCXRN3R-DqV5CJ4GT0iMTQps4yfhRlW83dgnsI

Home / Advertorial / Nasional

Senin, 12 Juli 2021 - 10:22 WIB

Pakar Media : Wartawan Lahir dari Suka- Dukanya Rakyat

Jakarta | Matakita.id – Dalam sebuah rilis yang berisi pernyataan Dewan Pers disebutkan bahwa lembaga tersebut mendesak wartawan untuk melepaskan keanggotaannya dari organisasi masyarakat (ormas) jika ingin tetap jadi wartawan.

Demikian sebaliknya, si wartawan harus meninggalkan dunia kewartawanan jika ingin berkiprah dalam ormas dan/ atau Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM).

Menurut berita, hal itu disampaikan oleh Wakil Ketua Dewan Pers, Hendry Chairudin Bagun, kepada segelintir media beberapa waktu lalu.Seorang wartawan harus melepas statusnya sebagai wartawan jika ingin menjadi anggota ormas ataupun Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM).

BACA JUGA :  Pemdes Desa Banyuresmi, 64 KPM BLT Desa Terima Satu Bulan

Demikian dikutip dari media gerbangsumatera88.id.Sebenarnya isu ini bukan barang baru. Sejak beberapa tahun lalu, Dewan Pers selalu menyanyikan lagu yang sama, wartawan tidak boleh merangkap menjadi anggota ormas dan/ atau LSM.

Statemen itu diulang dan diulang terus- menerus dari tahun ke tahun.Menjadi anggota saja tidak boleh, apalagi jadi pengurus ormas/ LSM. Pertimbangannya adalah untuk independensi, baik independensi wartawan maupun independensi sebagai ormas/ LSM.

Ketua Umum Persatuan Pewarta Warga Indonesia (PPWI), Wilson Lalengke memberikan tanggapan keras atas pernyataan Dewan Pers tersebut. Alumni PPRA-48 Lemhannas RI tahun 2012 itu menilai bahwa Dewan Pers dan para underdog-nya tidak paham spirit dan tujuan pembentukan Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers.

BACA JUGA :  Kabaharkam Polri Harap Gedung Canggih Milik Ditpolsatwa Jadi Wahana Wisata Edukasi

Bahkan, menurut pakar media ini, para pengurus Dewan Pers masih tidur sehingga mereka perlu dibangunkan agar mengerti bahwa dunia kewartawanan sudah berubah jauh dari 20-an tahun yang lalu.

Doktor dari Etika Global ini juga menyampaikan bahwa dalam sejarah peradaban manusia, wartawan selalu muncul dari komunitas- komunitas yang di jaman modern ini diformalkan dalam bentuk ormas dan LSM.

“Para pemimpin pejuang kemerdekaan bangsa adalah wartawan yang muncul dari komunitas bangsanya, mereka yang mampu merasakan pahit- getirnya hidup sebagai bangsa yang ditindas, bangsa terjajah.

BACA JUGA :  Pangdam XII/Tpr Berikan Pembekalan Pasis Dikreg XLVIII Sesko TNI Dalam Rangka Geladi Waskita Dharma

Mereka kemudian muncul dengan berbagai ide dan gagasan yang dituliskan dan disebarluaskan untuk kemudian menjadi semangat bagi bangsanya untuk bangkit berjuang,” papar lulusan pasca sarjana bidang studi Global Ethics dari Universitas Birmingham, Inggris, ini dengan tegas pada Jumat ( 9/7/2021). ( Red )

Happy
Happy
100 %
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleepy
Sleepy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%

Share :

Baca Juga

Nasional

Persyaratan Wajib Penumpang pada Perjalanan Udara Lion Air Group

Nasional

LaNyalla dan Sultan B. Najamudin Minta PWI Sinergi Penguatan Peran DPD RI

Hukum & Kriminal

Pangdam Terima Laporan Korps Kenaikan Pangkat Perwira jajaran Kodam XII/Tpr

Nasional

Kalaupun Mendikbud Diganti, Format UN Akan Tetap Diganti

Nasional

Dipimpin Jokowi, Wakil Bupati Gayo Lues Hadiri Upacara Peringatan Hari Lahir Pancasila Secara Virtual

Nasional

Jelang Ramdhan, KSSD Banten Ajak Masyarakat Donor Darah

Nasional

Bantu Polda Jateng Ciptakan Kondisi Aman dan Damai, Ketua PWNU Jateng Beri Pernyataan Menyejukkan

Nasional

Satgas Covid 19 Bukateja Bersama UPTD Puskesmas Kalibakung  Berikan Pelayanan Test Rapid Antigen Secara Gratis Kepada Ratusan Pemudik
%d blogger menyukai ini: