Home / Hukum & Kriminal / Media Sosial

Selasa, 8 September 2020 - 21:42 WIB

Polres Cimahi Ungkap Penjualan Pil Aborsi Lewat Medsos

MATAKITA.ID | Jajaran Polres Cimahi Polda Jabar berhasil mengungkap kasus penjualan pil aborsi yang diedarkan melalui media sosial (medsos).

Dua perempuan yang menjadi penjual obat haram ini LY (31 thn) dan SA, (26 thn) diamankan dan telah ditetapkan sebagai tersangka, ujar Kabid Humas Polda Jabar pada saat Konferensi Pers di Mapolres Cimahi, Selasa (8/9/2020).

Kabid Humas Polda Jabar, Kombes Pol. Erdi A. Chaniago S.I.K., M.Si mengatakan bahwa para tersangka diketahui mengedarkan obat daftar G atau bersifat keras itu di wilayah Bandung Raya.
Karena dijual via medsos, para tersangka juga pernah melakukan transaksi dengan konsumen yang berasal dari Jakarta, Bogor dan Karawang.

BACA JUGA :  TNI-Polri Tak Kenal Lelah Sosialisasi 3M Diwilkum Polres Indramayu

Kabid Humas Polda Jabar menyatakan bahwa akan dilakukan pengembangan dan insyallah akan terungkap lebih banyak lagi pelaku-pelaku kasus serupa, demi menyelamatkan kaum perempuan.

Kabid Humas Polda Jabar menambahkan, para tersangka sudah menjual pil aborsi itu terhadap kurang lebih 300 konsumen, dan
menurut pengakuan para tersangka, tindak pidana mengedarkan sediaan farmasi secara ilegal telah dilakukan sejak 2017.

BACA JUGA :  Sat Res Narkoba Polres Cianjur Ungkap Kasus Penyalagunaan Narkotika dan Psikotropika

Aksi para tersangka akhirnya dapat diungkap, setelah jajaran Polres Cimahi Polda Jabar menerima sejumlah laporan penemuan janin bayi yang diduga merupakan korban aborsi.

Adapun barang bukti yang berhasil diamankan yaitu 17 butir tablet penggugur kandungan, 18 pembersih setelah janin keluar, 18 penahan rasa nyeri, 2 buah HP, 1buah ATM, bukti TRF ke rekening Mandiri, uang cash 1,2 juta, 3 pack plastik klip obat biru, bukti pengiriman JNE, alat kontrasepsi, postingan iklan dI FB, 1 pak amplop putih kecil dan 1 unit mobil toyota Calya warna hitam D 1688 VBK.

BACA JUGA :  Datangi Sejumlah Resto dan Resort Polsek Caringin Sosialisasikan 3M

“Atas tindak pidana yang dilakukan, para tersangka dikenakan Undang – undang Nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan Pasal 196, 197 dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara,” tutup Kabid Humas Polda Jabar. (zul)

Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleppy
Sleppy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%

Share :

Baca Juga

Hukum & Kriminal

Polres Purwakarta Dalami Kasus Dugaan Penjualan Tanah TPU

Daerah

Juli 2020, Polres Purwakarta Berhasil Ungkap 5 Kasus Curat

Hukum & Kriminal

LIMASDEM Indonesia Mengutuk Aksi Pembakaran Bendera PDIP

Hukum & Kriminal

Polsek Parung Berhasil Bekuk Pelaku Pencurian Di Indomaret Ciseeng

Daerah

Demi Kemajuan Olahraga, Pemkab Purwakarta Tandatangani MoU Dengan Perusahaan BUMD, BUMN dan Swasta

Daerah

Polrestabes Bandung Ops Yustisi Gaktiplin

Daerah

Polres Purwakarta Gandeng Pemda dan APDESI Edukasi Masyarakat Dari Bahaya Narkoba

Daerah

Atalia kamil Ajak Pelajar Tangkal Hoaks Virus Corona